salam, fudul selalu :p

hai gguuuyyyyzzzzzzzz… you know, tadi gua ngedate gitu sama cahabdtcejatiakoeh sahabat tersayang, @florakatarina. awalnya kita cuma janjian gitu di sekolah buat nyamain isi formulir dan ngeliat daftar riwayat hidup. tapi ternyata cepet banget di sekolah, baru jam 11 apa jam 12 gitu. terus yaudah gua ikut aja sama ola nganterin kertas banyak ke daerah kujang. it was my first time jalan kaki dari tengah-tengah pasar bogor ke tugu kujang hahaha. biasanya kan kalo mau ke daerah kujang ga jalan kaki gitu yah, langsung naik 03 hahaha. ini jalan!! wow bangeeetttt <– norak dikit biar yeeee

terus teruuuussssss.. terus itu kan di tengah-tengah gitu ya, gatau nama daerahnya apa. dusun gila gua hahaha. terus jalan kaki sampe emol botani square. deket banget! hahahaha. serius deket. terus teh kita berdua laper. tapi bingung mau makan di botani apa makan di pinggir jalan gitu. maklum kantong mahasiswa akhir minggu. jadi gitu deh ┒(⌣˛⌣)┎. akhirnya kita memutuskan buat makan di pinggir jalan aja. makan doclang. hahaha you know doclang? if you don’t know, click this. ya lumayan lah ga menguras kocek. dan sangat bikin kenyang.

terus kita ngobrol lumayan lama di tempat abang doclang. karena ga enak udah kelamaan, kita pindah tempat nongkrong buat ngobrol. haha. kita pindah ke IPB. wihiiii. IPB yg pascasarjana tapi, bukan calon kampus kita 😦

karena bangkunya udah lumayan penuh, yaudah kita duduk di bagian yang besar dan udah ada orang di situ tapi ga begitu banyak. terus tiba-tiba ada sekelompok mahasiswa gitu datang. kayanya mereka abis beli sesuatu gitu di toko mainan. gua cengok aja ngeliatin mereka hahahaha. aduh malu banget :$

kalo di tempat yang banyak orang gitu, biasa deh ya gua suka culang-cileung gitu ngeliatin orang. terus dari arah depan gua, ada cowo gitu duaan. dari gelagatnya sih mereka lagi janjian gitu. kayanya mau kopi darat hahahaha. kopi darat sama mba-mba yg duduk di sebelah gua kayanya sih. abis mereka ngeliatin ke arah tempat duduk yg ada mba-mba itunya. terus kaya galau gitu mau nyamperin apa ngga.

terus gua sama ola pindah tempat duduk ke deket tukang rujak bebek. pengen beli tapi masih kenyang hahahaha. terus itu orang yg tadi duaan, kaya masih nyari orang gitu. abis gitu mereka pergi ke dalem emol gitu. terus gua masih cekikikan sama ola. terus si mba-mba yang tadi di sebelah gua teh pergi juga dari tempat itu. baru sadar kalo ternyata baju gua sama si mba sama. pake celana item, baju abu-abu, jilbab item, dan tas item. omaygat banget hahahahaha.

terus masih ngakak gara-gara bajunya sama warna gitu. gua iseng aja ngajakin ola buat masuk ke emol. mau ngikutin itu orang hahaha. siapa tau mereka beneran janjian. sumpah ga ada kerjaan banget judulnya. lama tuh naik turun eskalator. muter-muter emol. cape. tapi si mba baju abu ga ketemu juga. ketemunya malah sama emas-emasnya gitu. yah tapi mau gimana, emba-embanya gagal kita temuin. dan kita ga ngeliat kalo mereka ketemu. jadi misi gua hari ini gagal 😦

oh iyaaaa. karena tingkat kefudulan gua yang semakin ga bisa dibendung, kayanya gua fix buka jasa detektif cinta deh. biar ada manfaatnya juga buat orang hahahahaha.

udah dulu deh, sekian laporan pencarian hari ini. gua mau mandi dulu.

salam fudul selalu! hahahahaha

pemuda-pemudi-pemuda-pemudi

Pemuda. Eum.. Apa sih pemuda? Pemuda itu orang yang muda. Ah, ga cerdas jawabannya. Oke kita tanya mbah gugel coba apa itu pemuda.

WOW! Jawaban dari apa itu pemuda ternyata sangat mencengangkan. Pemuda adalah ujung tombak bangsa, pemuda adalah pelopor pembaruan, pemuda adalah orang yang mengatakan inilah saya bukan inilah bapak saya, dan lainlain. masih sangat banyak jawaban yang sangat WOW dari pertanyaan apa itu pemuda.

Dari 3 contoh jawaban di atas aja, kita kayanya udah bisa nyimpulin sendiri kalo pemuda itu bukan suatu golongan yang bisa dipandang sebelah mata.

Jadi maksud gua bikin tulisan ini sih atas dasar curhat dan prihatin hehe. Jadi gini, gua tinggal bukan di sebuah komplek perumahan, tapi gua tinggal di perkampungan. Dan di lingkungan rumah gua ini *menurut gua* banyak pemuda-pemudi yang berpotensi. Tapi mungkin mereka ga sadar akan potensi yang mereka miliki.

Kenapa gua bisa bilang mereka punya potensi tapi ga sadar?

Karena… Mereka pernah sekolah, tapi sekarang kok kayaknya mereka masih belum bisa memanfaatkan ilmu yang pernah mereka dapet dari sekolah. Ada tuh yang udah lulus sekolah, tapi kok gua liatnya kaya luntang-lantung gitu jadinya. Ga kerja atau nerusin ke jenjang yang lebih tinggi lagi. Ya gua tau sih lingkungan gua ini bukan lingkungan menengah ke atas melainkan menengah ke bawah, yang ga semuanya bisa beruntung buat ngelanjutin kuliah, karena emang gua tau banget biaya kuliah itu ga murah.

Kalo mereka sadar dan mau menggali dan mengasah potensi mereka, mungkin gua ga akan liat lg ada anak-anak muda yang luntang-lantung sambil ngerokok bikin gua bengek dan bumi makin panas.

Balik lagi ke topik pemuda berpotensi dan sadar dan PUNYA NIAT DAN MAU ‘BERGERAK’. Kenapa gua caps+bold gitu? Gini deh, misalkan lu sadar kalo lu punya potensi, tapi lu ga berniat buat mengasah potensi lu untuk ke jalan yang lebih baik lagi. Lu cuma sadar aja gitu, apa itu bakal ngubah keadaan? Terus gini, lu sadar, punya niat, tapi ga bergerak. Niaaatttt terus. Bakal ada perubahan juga ga?

Misalkan si A ini lulusan STM, tp dia ga punya biaya buat lanjutin kuliah. Trs dia juga blm dpt kesempatan buat kerja di perusahaan. Tapi kenapa dia ga coba bikin usaha bengkel sama temen-temennya? Selain dia ada penghasilan, jadi mengurangi angka pengangguran kan?

Oke, gua tau bikin usaha itu ga mudah, tapi balik lagi ke niat dan mau bergerak, pasti semua bisa kan?

Atau ngga, si B. Dia putus sekolah karena ga ada biaya. Tapi dia bisa kan kerja? Ya emang sih mungkin cuma bisa kerja serabutan aja, tapi dari pada tambah ngebebanin orang tuanya? Toh selain bisa ngebantu orang tua, dia bisa ngurangin angka pengangguran di indonesia kan kalo dia kerja?

Menurut gua sih potensi itu ga cuma diliat dari lu bisa bikin apa atau gimana, tapi dengan dia ga jadi pengangguran juga dia punya potensi kan untuk mengurangi angka pengangguran? Hehehehe :p

Gua sebenernya prihatin kalo tiap gua pulang sekolah atau pulang les, banyak ketemu sama anak-anak muda yg lagi luntang-lantung sambil ngerokok gitu. Kalo tiap liat ada yang lagi gitu gua selalu mikir: ih mereka apa ga malu ya nganggur gitu tapi malah bakar-bakar uang. Minta pula sama orang tuanya.

Terus gua juga prihatin sama diri gua sendiri, gua selalu mikir: gua nanti harus ke daerah ini, gua harus bikin orang-orangnya ga ‘buta’ ilmu dan bisa ngembangin potensinya biar bisa majuin indonesia. Tapi gua ga mikirin kalo di lingkungan sekitar gua juga masih ada orang-orang yang butuh bimbingan buat ngembangin potensinya.

Mungkin sekarang ini tulisan gua isinya teori semua dan susah buat dipraktekin, tapi gua janji, suatu saat nanti kalo gua udah punya ilmunya yang pasti, gua pasti punya solusi yang lebih realistis dan bisa dipraktekin buat orang2 di lingkungan sekitar dan orang2 di daerah buat ngembangin dirinya dan bikin indonesia jadi maju 🙂

ada yang punya visi kaya gua mungkin? maybe kita bisa kerja bareng? 😉

edu vs fun

iya padahal gua tembus di u*j, tapi udah males mikir, jadi ga diambil deh | omaygaaatttt sayang banget. kenapa atuh? mau nikah ya? | hahaha enggaklah. masih pengen seneng-seneng kali gua

oke, itu adalah potongan percakapan gua dengan seorang teman. maaf kalo ada yang merasa atau tersinggung dengan postingan ini. tapi ini ga bermaksud kesitu. cuma mau ngeluarin apa yang ngeganjel aja hehe.

bagi gua, pendidikan itu penting banget. mungkin bukan buat gua aja ya, buat kalian yang baca ini juga *kalo ada yang baca* dan pastinya untuk para orang tua. penting banget. dan kaget banget gua begitu tau ada yang mikirnya kaya gitu. masih mau seneng-seneng dan dia bilang males mikir. aduh prihatin banget. masih banyak temen-temen yang lain, yang udah berjuang keras setengah mati untuk ngejar ptn tapi belum dapet, aduh kan sedih banget pasti. dan ini, dia yang udah dapet ptn, dengan entengnya bilang itu. “masih mau seneng-seneng”. ya ampun, emang hidup cuma buat seneng-seneng aja? gila ya susah dipercaya banget jaman kaya gini masih ada yang mikir gitu.

gua sangat lebih menghargai temen-temen yang ga ngelanjutin sekolah karena dia mau langsung kerja. atau nunggu untuk kesempatan berikutnya di tahun depan ketimbang yang ga ngelanjutin sekolah karena alasan yang menurut gua ya-ampun-2011-masih-ada-yang-mikir-kaya-gitu. dan yang bikin gua melotot lagi, maaf ya sekali lagi, dia tinggal di ibu kota which is kata orang-orang: hidup di jakarta itu keras. daaaannn.. aduh gua ga habis pikir gimana dia bisa bertahan dengan pemikiran senang-senang itu di ibu kota. emang sih hidup cuma sekali. tapi masa iya hidupnya cuma buat foya-foya aja? nanti kalo dicabut nyawa dan ditanya sama Tuhan, di dunia udah bikin apa aja? di dunia udah ngapain aja? masa iya jawab: foya-foya and had fun every day? atuh lah malu juga jawab kaya gitu kalo ditanya Tuhan Sang Pemberi Nafas.

ya tapi gua sendiri masih malu sih kalo ditanya sekarang gua udah bikin apa, karena emang belum bikin apa-apa. dan jadi anak baik juga masih setengah-setengah. oke, mungkin masih seperempat gua jadi anak baik. oke oke, belum sama sekali. tapi gua sangat berusaha jadi anak baik dan berusaha bikin sesuatu biar nanti kalo ditanya sama yang ngasih gua hidup ga malu 🙂

oke balik lagi ke masalah pendidikan. mungkin emang banyak masalah ya yang menghambat kita buat nerusin pendidikan. salah satunya ya itu, prinsip seneng-seneng yang ya ampun bahkan gua yang udah rada mumet aja sangat ga setuju dengan ini. oya, selain prinsip seneng-seneng yang jadi penghambat, ada faktor lain juga lah pastinya yang bikin kita ga bisa nerusin pendidikan kita. salah satunya masalah biaya. egila ini mah gua juga ngalamin. abis ya biaya sekolah mahal banget. walaupun gua belum ngerasain gimana susahnya cari uang, tapi kalo masalah biaya ini mah udah paling nyos lah. tapi kalo masalah biaya mah beda lagi deh ya, gua ga akan ngusik-ngusik masalah biaya disini, karena emang kenyataannya biaya sekolah mahal kan.

dan kalo saat ‘ngobrol’ itu dia jawab: gua ga nerusin sekolah, gua kerja sekarang. mungkin postingan gua ini ga akan ada. yang ada adalah postingan tentang temen-temen yang ga nerusin sekolah tapi langsung kerja dan yang pasti isinya adalah gua bangga banget sama mereka yang habis sekolah langsung kerja 🙂

semangat terus ya temen-temen dan gua yang lagi nunggu pengumuman lulus dan snmptn undangan. semangat juga buat temen-temen dan gua yang masih berjuang buat snmptn tulis dan tes universitas lain.

semangat dan terus berkarya 🙂

big brother complex

“loh, katanya itu abang lu?”

“iiihhhh… abang cit, abaaaang…”

“yeaaa.. your brother. kakak kan?”

“ihhh beda lah abang sama kakak. kalo gua bilang kakak, tuh baru kakak beneran. ini mah abaaaaang!”

“umm. oke. i understand then. oke. pacar lu. jadi?”

….

yaa. sebut aja big brother complex.

ini postingan tentang acara tv itu ya?

oh tunggu, bukan. ini bukan postingan tentang acara tv itu. big brother complex itu salah satu judul novel yang gua punya pas SMP.  jujur aja, gua juga dulu oke sampe sekarang kena syndrome ini. big brother complex. dan kayanya, udah akut banget.

sampe sekarang gua sangat “memuja” cowok yang umurnya lebih tua dari gua. tapi bukan berarti gua suka om-om gitu ya. cuma mengagumi.. dan sering banget ngebayangin, kalo aja gua punya kakak.

dan yang tadinya cuma bayangan, tadaaaa!!! beberapa tahun silam, alhamdulillah ada juga yang mau jadi abang gua 🙂 jadi seneng ada yang perhatian.

cit, cit. bentar deh. jadi lu abang adean juga?

yapski. gua abang adean. dan rasanya sangat bahagia sekali. dapet perhatian terus dari mas-mas yang lebih tua dari kita 🙂

tapi kan abang adean itu cuma ‘bungkus’ doang. kalo menurut gua sih ya, itu mah bentuk pelampiasan dari kasih tak sampai aja.

ah masa? yaudah coba yuk kita kupas disini.

oke, sekarang gimana kalo kita bahas good effects dan bad effects dari this sister-brother relation?

ya seperti kebanyakan hubungan, pastinya ada kebaikan dan keburukannya dong ya. begitu juga dengan ini nih, what so called brother-sister relation. enaknya dari yang positif dulu ya. bukan positif juga sih, dari yang menyenangkannya deh sebut aja.

good

  1. dapet perhatian. yap. perhatian dari ‘partner’ kita. karena hubungan ini judulnya abang-adik, pastilah kaya abang-adik normal. caring, loving, protecting.
  2. ga terikat. buat yang mau bebas-bebas nih ya.. udah paling top lah. dapet perhatian, ga terikat pula. jadi bebas gitu mau ngecengin siapa aja tanpa harus ada yang marah.
  3. ‘tingkatannya’ lebih tinggi dari hts. betul. tapi walaupun kaya gitu, tetep aja hubungan ini gak resmi kaya pacaran. tapi kalo ada yang tanya itu siapa, kita bisa jawab: kakak/adik gua. apalagi kalo good looking gitu kan nilai plus banget ya :p
  4. eum apa lagi ya? oh iya. bisa curhat bebas banget. kalo mau curhat masalah orang tua, temen, sekolah, kuliah, kerjaan, semuanya deh. bisa. balik lagi ke fungsi awal kakak/adik pada umumnya. jadi enak kan punya tempat curhat 🙂
  5. oya satu lagi! kalo ada PR yang susah, kalo kakak/adik kita pinter, bisa juga buat nanya PR :p
kayaknya udah deh segitu aja yang baiknya. mungkin kalo ada yang mau nambahin, monggo. dari pengalaman pribadi gua sih cuma itu ya :p
sekarang, yang negatifnya ya. yang negatifnya ga akan diurai satu-satu. kita bikin curcol aja ya bad effectsnya :p
bad
jadi. eum. karena hubungan kakak/adik ini komunikasinya intens banget. iyalah, ada apa-apa pasti sms kakak/adiknya. pasti telfon kakak/adiknya. pasti langsung ngerengeknya: KAAAAKKK!! BT TAU GAAAAA. atau DEK TAU GA SIH AKU KAN…. ya biasanya kaya gitu ya. karena komunikasi intens itu kita ga bisa kan ngalangin perasaan yang muncul. inget kan pepatah jawa yang bunyinya: witing tresno jalaran soko kulino? yapski! bisa aja pepatah jawa itu terjadi. yang tadinya cuma abang adean, eh jadi suka. eh jadi sayang. eh jadi gini eh jadi gitu seiring berjalannya waktu. ceilaaahh gaya banget bahasa gua :p tapi kadang si kakak/adik ini udah sadar sama perasaan si ‘partner’ tapi mereka diem. cukup tau aja. kadang aja juga yang emang sama-sama eh-jadi-gini-eh-jadi-gitu tapi sama-sama diem juga dan cukup tau dan you know, being yaudah-sih-jalanin-aja-lu-seneng-gua-juga. that’s kinda annoying you know. ya balik lagi ke awal tadi, jadi kaya ‘bungkus’ untuk kasih tak sampai. ciyeeee berat banget ya hahahahaha.
terus terus, selain ga bisa membendung si eh-jadi-gini-eh-jadi-gitu, salah satu pihak kadang jadi ketergantungan. jadi misalkan salah satunya lagi sibuk dan sedikit nyuekin, jadi ngerasa tersisihkan gitu. padahal si ‘partner’ bisa jadi emang lagi sibuk banget. ketergantungannya ga kayak ketergantungan obat kok. tapi lebih parah! YA! LEBIH PARAH! mau tau gejalanya: jadi sering ngerasa kesepian, dan ada jam-jam tertentu buat bergalau-galau. dengerin lagunya jadi yang mellow-mellow :p mirip-mirip gejala putus cinta gitu deh. haha lol 😀
selain menyebabkan ketergantungan, kadang kita juga suka bingung gimana memperlakukan partner kita ini. kadang terlalu cuek itu salah. terlalu care juga salah. bingung kan ya jadinya.
kadang jadi cemburu juga kalo kakak/adik kita lagi deket sama orang. mungkin ngerasa takut perhatian kakak/adiknya jadi berkurang kali ya buat kitanya.
…….
kayaknya cukup segitu ya kupasan dari this brother-sister relation. jadilah kakak/adik yang baik untuk ‘partner’ masing-masing 🙂
salam.
citra. penganut big brother complex 🙂