big brother complex

“loh, katanya itu abang lu?”

“iiihhhh… abang cit, abaaaang…”

“yeaaa.. your brother. kakak kan?”

“ihhh beda lah abang sama kakak. kalo gua bilang kakak, tuh baru kakak beneran. ini mah abaaaaang!”

“umm. oke. i understand then. oke. pacar lu. jadi?”

….

yaa. sebut aja big brother complex.

ini postingan tentang acara tv itu ya?

oh tunggu, bukan. ini bukan postingan tentang acara tv itu. big brother complex itu salah satu judul novel yang gua punya pas SMP.Β Β jujur aja, gua juga dulu oke sampe sekarang kena syndrome ini. big brother complex. dan kayanya, udah akut banget.

sampe sekarang gua sangat “memuja” cowok yang umurnya lebih tua dari gua. tapi bukan berarti gua suka om-om gitu ya. cuma mengagumi.. dan sering banget ngebayangin, kalo aja gua punya kakak.

dan yang tadinya cuma bayangan, tadaaaa!!! beberapa tahun silam, alhamdulillah ada juga yang mau jadi abang gua πŸ™‚ jadi seneng ada yang perhatian.

cit, cit. bentar deh. jadi lu abang adean juga?

yapski. gua abang adean. dan rasanya sangat bahagia sekali. dapet perhatian terus dari mas-mas yang lebih tua dari kita πŸ™‚

tapi kan abang adean itu cuma ‘bungkus’ doang. kalo menurut gua sih ya, itu mah bentuk pelampiasan dari kasih tak sampai aja.

ah masa? yaudah coba yuk kita kupas disini.

oke, sekarang gimana kalo kita bahas good effects dan bad effects dari this sister-brother relation?

ya seperti kebanyakan hubungan, pastinya ada kebaikan dan keburukannya dong ya. begitu juga dengan ini nih, what so called brother-sister relation. enaknya dari yang positif dulu ya. bukan positif juga sih, dari yang menyenangkannya deh sebut aja.

good

  1. dapet perhatian. yap. perhatian dari ‘partner’ kita. karena hubungan ini judulnya abang-adik, pastilah kaya abang-adik normal. caring, loving, protecting.
  2. ga terikat. buat yang mau bebas-bebas nih ya.. udah paling top lah. dapet perhatian, ga terikat pula. jadi bebas gitu mau ngecengin siapa aja tanpa harus ada yang marah.
  3. ‘tingkatannya’ lebih tinggi dari hts. betul. tapi walaupun kaya gitu, tetep aja hubungan ini gak resmi kaya pacaran. tapi kalo ada yang tanya itu siapa, kita bisa jawab: kakak/adik gua. apalagi kalo good looking gitu kan nilai plus banget ya :p
  4. eum apa lagi ya? oh iya. bisa curhat bebas banget. kalo mau curhat masalah orang tua, temen, sekolah, kuliah, kerjaan, semuanya deh. bisa. balik lagi ke fungsi awal kakak/adik pada umumnya. jadi enak kan punya tempat curhat πŸ™‚
  5. oya satu lagi! kalo ada PR yang susah, kalo kakak/adik kita pinter, bisa juga buat nanya PR :p
kayaknya udah deh segitu aja yang baiknya. mungkin kalo ada yang mau nambahin, monggo. dari pengalaman pribadi gua sih cuma itu ya :p
sekarang, yang negatifnya ya. yang negatifnya ga akan diurai satu-satu. kita bikin curcol aja ya bad effectsnya :p
bad
jadi. eum. karena hubungan kakak/adik ini komunikasinya intens banget. iyalah, ada apa-apa pasti sms kakak/adiknya. pasti telfon kakak/adiknya. pasti langsung ngerengeknya: KAAAAKKK!! BT TAU GAAAAA. atau DEK TAU GA SIH AKU KAN…. ya biasanya kaya gitu ya. karena komunikasi intens itu kita ga bisa kan ngalangin perasaan yang muncul. inget kan pepatah jawa yang bunyinya: witing tresno jalaran soko kulino? yapski! bisa aja pepatah jawa itu terjadi. yang tadinya cuma abang adean, eh jadi suka. eh jadi sayang. eh jadi gini eh jadi gitu seiring berjalannya waktu. ceilaaahh gaya banget bahasa gua :p tapi kadang si kakak/adik ini udah sadar sama perasaan si ‘partner’ tapi mereka diem. cukup tau aja. kadang aja juga yang emang sama-sama eh-jadi-gini-eh-jadi-gitu tapi sama-sama diem juga dan cukup tau dan you know, being yaudah-sih-jalanin-aja-lu-seneng-gua-juga. that’s kinda annoying you know. ya balik lagi ke awal tadi, jadi kaya ‘bungkus’ untuk kasih tak sampai. ciyeeee berat banget ya hahahahaha.
terus terus, selain ga bisa membendung si eh-jadi-gini-eh-jadi-gitu, salah satu pihak kadang jadi ketergantungan. jadi misalkan salah satunya lagi sibuk dan sedikit nyuekin, jadi ngerasa tersisihkan gitu. padahal si ‘partner’ bisa jadi emang lagi sibuk banget. ketergantungannya ga kayak ketergantungan obat kok. tapi lebih parah! YA! LEBIH PARAH! mau tau gejalanya: jadi sering ngerasa kesepian, dan ada jam-jam tertentu buat bergalau-galau. dengerin lagunya jadi yang mellow-mellow :p mirip-mirip gejala putus cinta gitu deh. haha lol πŸ˜€
selain menyebabkan ketergantungan, kadang kita juga suka bingung gimana memperlakukan partner kita ini. kadang terlalu cuek itu salah. terlalu care juga salah. bingung kan ya jadinya.
kadang jadi cemburu juga kalo kakak/adik kita lagi deket sama orang. mungkin ngerasa takut perhatian kakak/adiknya jadi berkurang kali ya buat kitanya.
…….
kayaknya cukup segitu ya kupasan dari this brother-sister relation. jadilah kakak/adik yang baik untuk ‘partner’ masing-masing πŸ™‚
salam.
citra. penganut big brother complex πŸ™‚
Advertisements

2 thoughts on “big brother complex

  1. haha untung aja yah gw udah ga nganut yang kayak begini -o- . kalau kata gw sih bbc bikin-ngarep-parah πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s