karena kita terlalu sibuk

loh, ini ada kaitannya sama kumpulan cerpennya Farida Susanty ya cit? yang judulnya Karena Kita Tidak Kenal itu.

ngga ko temen-temen, ini ngga ada kaitannya sama kumpulan cerpen yang itu. ya walau gua akuin, itu buku bagus banget dan sangat diharuskan baca buat kalian yang suka baca 😀

jadi, postingan ini berawal dari mid night curcol gua, eh, apa early morning curcol? ya pokonya curcol yang dilakukan pada saat orang lain udah teriler-iler di bantal dan udah keliling dunia di alam bawah sadarnya. jam 1.02 am, 27 desember 2011. gua masih bangun. ya. emang jadwal tidur gua jadi muter selama libur ini. mengalir lah iler gua eh salah, mengalir lah cerita galau gua saat itu. tentang sesuatu lah. sesuatu yang ngga cuma menyangkut gua doang, tapi ada kaitannya sama orang lain juga. tentang sikap gua, tentang how i treat people, dan banyak hal.

kadang kalo udah jam segituan, emang kita berdua lagi rada bener gitu deh.

kita? lah, elu sama siape cit?

oh iya lupa. jadi, korban curcol gua saat itu adalah, @nandragantina. yaps. dia kan emang manusia kalong gitu kan, jam segitu masih tahan aja bangun. eh? bangun? hahahaha. oke diganti. jam segitu masih belum tidur.

oke lanjut lagi ya. jadi pas itu, gua nanya sesuatu. salah gua? salah nyokap gua? salah temen-temen gua? oke. serius. jadi pas itu gua nanya, apa gua yang terlalu berlebihan atau gimana. dan, satu hal yang gua sadar itu penting, tapi pura-pura aja ngga penting.

NGGA SEMUANYA KAYA KITA. DAN KITA NGGA KAYA MEREKA.

ya. kadang gua suka maksain supaya semua orang sama kaya kita. atau sebaliknya. itu lebih parah kalo menurut gua. ya walaupun maksa supaya semua orang sama kaya kita juga parah. semacam egois gitu ya. tapi maksain kita biar sama kaya orang lain jauh lebih parah. egois sama diri sendiri. apa yang lebih parah dari egois sama orang lain? ya. egois sama diri sendiri.

padahal, kita semua kan punya kelebihan dan kekurangan masing-masing kan ya. ngga perlu kita mau jadi kaya orang lain, atau orang lain harus mau jadi kaya kita.

jujur aja guys, kita kadang ngga ngerasa kan kalo kita punya kelebihan? karena kita ngeliat kelebihan orang lain, dan kita tersugesti buat jadi kaya gitu. secara ngga sadar, kita udah ngedoktrin otak kita buat meniru mereka yang kelebihannya kita liat. “wah, pokoknya gua harus bisa kaya dia nih.”

ya guys.

KITA SEMUA TERLALU SIBUK UNTUK JADI ORANG LAIN

padahal dari pada kita sibuk buat jadi orang lain, mendingan kita sibuk buat ngegali upil ya. eh, bukah lah. mendingan kita sibuk buat ngegali kelebihan kita. kita tuh pada dasarnya makhluk hebat loh. tapi itu semua tergantung cara kitanya aja buat jadi hebat gimana.

atau mungkin kita sekarang udah hebat, tapi kita ngga bersyukur aja gitu kali ya, jadi masih pengen jadi orang lain? hehehehe

so, masih mau jadi orang lain? be your self guys 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s