turun lapang sanggar juara

sore ini pas bangun tidur, ngga tau kenapa reffnya jodohku – anang & ashanty ngga berenti nyanyi-nyanyi di otak gua. sampe saat ini gua lagi ngetik begini. astaga. kenapa sih gua ini hahaha. jodohkuuuu.. maunya ku dirimu, hingga mati kuingin bersamamu. okeoke, mungkin gara-gara serangan mendadak mama dan teh yani pas gua baru bangun tidur siang kali ya. mama datang ke kamar dan bilang: ‘neng tadi kan mau dijodohin loh, tapi papanya ngga boleh. hahahaha.’ dan seketika lagu itu langsung nyanyi di otak gua. terus ditambah lagi teh yani datang dan bilang: ‘neng, di radio ada yg nyari cewe tinggi lebih dari 160, putih, dewasa. tuh, neng banget. mau ngga?’ dan lagi-lagi… jodohkuuu.. maunya ku dirimu. terus dilanjutkan dengan whatsapp chat sama iffa. dia juga nyinggung jodoh dengan bilang: ‘…. dia bukan jodoh gua.’ dan lagi, jodohkuuu… maunya ku dirimuuuuu. hiiihhh sedih ya guys hahahaha

yaudah gua cerita aja ya apa yang menyebabkan gua sampe tidur siang di hari minggu yang mendung-mendung asik ini. bukan, bukan karena gua ngga pergi kemana-mana dan gua jomblo loh. seriusan. sebelum tidur siang gua pergi dulu ko ke kampus, dari pagi sampe jam makan siang.

APA CIT? KE KAMPUS? HARI MINGGU? KETAWA BOLEH NGGA?

tunggu, jangan dulu ketawa. baca dulu cerita lengkap gua ya. baru deh lu mau ketawa apa ngga, terserah.

jadi, gua tuh join di sebuah komunitas mengajar punya salah satu anak IPB, yaitu Sanggar Juara. iya, yang udah sering gua sebut-sebut di beberapa postingan gua sebelum ini. kalo mau tau lebih jelas tentang sanggar juara bisa buka tumblrnya atau baca ini. nah, jadi hari ini gua berkesempatan buat ikut turun lapang. ya walaupun hari ini gua belum ikutan ngajar, cuma ikutan ngerecokin di kelas doang hahahaha. awalnya gua sama temen-temen dari taman baca mau ngerancang proposal taman baca hari ini. tapi lupa deh siapa yang sok ide buat kita ikut ke SD Situleutik (tempat kakak-kakak turun lapang hari ini) dan ‘rapat’ taman baca di sana. tapi asli ngga nyesel lah.

kita janjian jam setengah 8 pagi di BNI dramaga dan baru berangkat ke SD Situleutik jam 8. letak SDnya tuh di dalem banget. awalnya masih ada jalan besar dan kos-kosan, terus makin ke dalem, ada rumah-rumah warga gitu. awalnya gua mikir, ini di mana SDnya, ko yang tadi di lewatin sawah sama rumah warga aja sih? masih terus ngelewatin rumah warga, gua masih terus mikir, asli ini SDnya mana? ko kayanya jauh banget dari jalan besar. masih masuk-masuk gitu nih ceritanya. pas masih mikir, dari jarak beberapa meter gua liat kakak-kakak sama lima ade-ade. mereka ngeliatin kita. ah, itu kayanya temen-temen Sanggar. masih bingung dikit itu apaan, gua nerusin jalan sampe tempat itu. ternyata itu lapangan sekolah dan gua beneran nyampe ke SDnya. ngga nyangka banget di tengah kepadatan rumah warga gitu ada nyempil SD dengan 6 ruang kelas, 1 kantor, dan 2 toilet. lapangannya minimalis. lantainya udah keramik, dan kayanya ngga ada kelas yang bocor. alhamdulillah walaupun tempatnya nyempil, ade-adenya ngga harus kebocoran kalo hujan atau takut atapnya rubuh. itulah kesan pertama gua saat ngeliat SDnya.

pas awal itu kakak sanggar juaranya pada bingung soalnya ade-adenya cuma lima orang. lebih banyak kakaknya dari pada adenya hahaha. mungkin gara-gara pagi tadi hujan, ade-ade yang lain mikirnya ngga ada sanggar kali ya. terus pada main atau malah ngelanjutin tidur lagi. terus kita nyuruh ade-ade yang ada buat ngajak temen-temennya sanggar. lima belas menit kemudian, datang deh beberapa anak. terus datang lagi. datang lagi. datang lagi. tapi pagi itu ngga sampe dua puluh anak yang datang. tapi ngga apa lah ya, sanggar tetep berjalan.

itu pertama kalinya gua ngeliat langsung proses belajar di sanggar gimana. sebelumnya kan cuma liat fotonya gitu hehehehehe. seru asli seru banget.

awalnya dibuka sama nyanyi theme song sanggar juara, terus nyanyi open banana. mungkin biar ade-adenya semangat dulu kali ya. terus hari ini mereka diajarin lagu Que Sera Sera. wah ini lagu jaman gua SD banget nih pas les bahasa Inggris hehehehe. iya, hari itu mereka belajar bahasa Inggris, ngelanjutin pelajaran minggu kemaren. terus gua sama temen-temen masuk ke kelas, pengen liat. terus kita kenalan sama ade-adenya. terus ade-adenya dites. eh mereka hafal nama gua. aaaaa terharuuuuuuuu :”””)

ini belajarnya ada beberapa segment gitu nih. terus masuk ke bagian ade-adenya dibagi kelompok gitu. satu kakak asuh kebagian lima sampe enam ade-ade gitu. mungkin biar ‘belajarnya’ lebih personal dan adenya lebih relaks kali ya. gua dan temen-temen taman baca kebetulan udah selesai ngomongin tentang taman baca, jadi kita masuk lagi ke kelas buat ngeliat gimana belajarnya.

ade-adenya diajak ngobrol sama kakaknya. ditanyain satu-satu cita-citanya mau jadi apa. hobinya apa. terus ditanya-tanya suka pelajaran apa. ngga suka pelajaran apa. ngga lupa ngereview pelajaran bahasa Inggris yang tadi. terus ketawa-ketawa. terus mereka banyak nanyak gitu. ada yang minta diceritain tentang planet-planet. wow. amajingggggg. terus ada yang ngajak main-main. main susu ultra, main mejikuhibiniu. hahahahaha. itu gua celangap liatnya. seru banget, pengen ikutan hahahahaha.

oh iya, selama belajar itu, gua ngedenger suara ayam petok-petok berisik banget. sama suara motor yang lewat belakang SD itu. gua rasa kalo KBM sehari-hari sangat mengganggu deh suara bisingnya itu.

terus waktu bermain sambil belajarnya selesai. ade-adenya disatuin lagi. ditanyain lagi mereka belajar apa aja. terus disuruh maju ke depan kelas buat cerita. mehehehehe ade-adenya pada malu-malu gitu. tapi keren loh mereka mau maju. secara kita yang udah mahasiswa aja kadang suka males kalo disuruh maju gitu ya. bagus banget buat perkembangan ade-adenya, jadi dari kecil mereka belajar PD dan berani, biar pas udah gedenya mereka kebiasa tampil di depan gitu hehehehe.

selesai mereka maju buat nyeritain tadi ngapain aja, saatnya games. toreng toreng toreng. tapi jadinya ngga games, malah main tebak-tebakan. hahahaha. ketawa-ketawa terus nih abis tebakannya lucu, kadang garing sih :p

terus selesai main tebak-tebakan, sanggarnya udahan deh. udah jam 11 juga lagian. terus sebelum ditutup, ade-adenya disuruh maju buat nyanyiin theme song sanggar juara lagi. biar tetep semangat walaupun udah selesai sanggar hehehehehe. ini ada video ade-adenya lagi nyanyiin theme song sanggar juara, liat aja di sini

nah, jadi kalian masih mau ketawa setelah tau apa yang gua kerjain hari ini?

yaudah, sampe ketemu di cerita gua selanjutnya ya guys 🙂

kecelakaan sepeda motor dan bela negara

mungkin pas pertama baca judulnya kalian mikir: ciye nih citra, tumben banget berbobot nulisnya. kalo kalian mikirnya gua lagi sakit atau apa, tenang aja. gua nulis ini dalam kondisi sehat dan sadar hahahahahaha.

yaudah kita mulai aja ya. ini berawal dari kolokium kewarganegaraan hari kamis kemaren. jadi setiap kelompok emang diwajibkan buat ngebahas satu topik, disajikan, dan ditanggapi oleh forum. yah emang rada degdegan sih, oke, degdegan banget lah. secara kesan pertama yang kelas gua timbulin buat dosen kolokium ini rada kurang baik. iyalah, hampir setengah kelas telat datang semua. wow. oke, skip aja dan jadiin pelajaran. keliatan banget kelompok pertama yang tampil hari itu, tegang setengah idup. si penyaji gemetaran pas menyampaikan hasil pemikiran mereka. kami selaku forum juga ngga kalah degdegan saat itu. kelompok pertama yang beruntung adalah kelompok tidy, mereka ngebahas tentang kecelekaan sepeda motor yang sering banget kejadian. oke, gua ngga mau ngebahas jalannya kolokium ini sih hahaha secara penuh dengan degdegan banget. cuma mau nyampein hasil kolokium dan sedikit pendapat dari sudut pandang gua aja yang ngga ngerti sama dunia permotoran hahahaha.

penyaji sama forum banyak ngebahas tentang SIM, prosedur bikin SIM, tilang. oke, menarik. tilang dan kesulitan2 di proses bikin SIM. emang sih kaya yang kita tau, sekarang ini orang kalo ditilang pasti kebanyakan mikirnya, ‘yaudah sih tinggal bayar aja’ itu jadi salah satu yang bikin banyak kecelakaan motor di jalan. padahal kan dengan ditilang itu tandanya dia melanggar, bisa karena ngga ada sim, ngga pake helm buat keamanan, atau yang lainnya. tujuan dari tilang itu sendirikan awalnya emang peringatan biar dia kedepannya ngga melanggar lagi. kalo misal mereka ditilang karena ngga pake helm, dan pikiran mereka masih tetep yang ‘yaudah sih ngga usah pake helm, bayar aja ntar’ mereka seterusnya males pake helm, terus ntar amit-amitnya kecelakaan gitu. das! serem kan? nah, kalo masalah sim, surat izin mengemudi, normalnya sih kalo udah ada sim, dia udah pasti bisa naik motor kan, jago lah gitu. secara kalo mau bikin sim itu ada tahapan-tahapannya gitu. tapi kenyataannya sekarang, dia punya sim belum tentu dia jago bawa motor. pasti udah ngga asing lagi kan sama SIM tembak? kek pacar aja sih ditembak hahahaha masih jomblo juga kan yang abis bikin SIM tembak? wakakakaka. oke, balik lagi ya. iya jadi kan dengan sim tembak itu membuka kesempatan buat yang ga jago bawa motor buat turun ke jalan kan? dampaknya apa coba? ya. balik lagi ke judul. kecelakaan. serem kan guys? serem banget

kalo bikin sim tembak gitu, siapa yang bisa disalahin? kita ngga bisa sepenuhnya nyalahin oknum polisi atau nyalahin si pembuat sim tembak. terus kalo ngga pake helm, mau nyalahin polisi yang ngga tegas dalam menindak pelanggar lalu lintas? apa mau nyalahin si pengguna lalu lintas khususnya sepeda motor? yah kadang malah jadi bingung sih siapa yang salah kalo begini. yang bisa kita lakuin mungkin cuma antisipasi buat mengurangi kecelakaan sepeda motor di jalan

salah satu diantaranya adalah dengan memberi penyuluhan dan mengubah pola pikir dari masyarakatnya itu sendiri. kebanyakan yang melanggar kan awalnya dari otak mereka gitu kan. mereka mikirnya kaya tadi yang gua bilang di atas, ‘yaudah lah ntar bayar aja’. terus selain ngasih penyuluhan secara teori, bisa langsung dengan praktek. praktekin langsung deh sama kita yang di sini perannya sebagai mahasiswa, akademisi, contoh buat masyarakat, kalo ngendarain motor harus pake helm, dan pastiin kalo SIMnya bukan SIM tembak :p terus buat pihak polisinya juga harus lebih tegas dalam menindak pelanggar, dan hukum buat yang ngelanggarnya supaya lebih diperjelas buat menghindari ambiguitas. dan buat pengendara sepeda motornya juga nih hehehe jangan bandel lah. patuhi terus rambu lalu lintas, pake helm buat keamanan jangan lupa hehehe.

dengan kita mematuhi peraturan gitu, udah ngewujudin sikap bela negara loh guys hahahahaha. ini nih, topik seru berikutnya. panas. bela negara. kebetulan yang kebagian ini kelompoknya imam. hot banget lah kalo udah menyinggung rasa nasionalisme, cinta tanah air, sama bela negara. semua jadi agak sensitif hahahaha.

sebenernya bela negara tuh ngapain sih? kita ikutan perang gitu? apa ikut mencerdasakan kehidupan bangsa? apa belajar kewarganegaraan? atau ikut upacara bendera setiap senin? atau apa?

kalo menurut gua pribadi, bela negara tuh sesuatu yang abstrak dan ngga bisa diukur. menurut gua pribadi loh ini mah hehehehe. kita ikut upacara bendera, belum tentu itu bela negara, belum tentu kita cinta tanah air. kita ikut pelajaran kewarganegaraan, belum tentu juga kita cinta tanah air.

kalo menurut gua pribadi sih bela negara sama cinta tanah air tuh lebih ke action kita. ngga harus ikut upacara bendera kalo mau dibilang cinta tanah air. ya tapi itu bisa jadi salah satu simbol, tapi kalo gua pribadi sih lebih ke aksi kita lebih lanjut. upacara kan emang kewajiban kita sebagai warga negara, nah kalo aksi kita, ya jangan cuma upacara gitu lah. buang sampah pada tempatnya aja kalo kata gua udah nunjukin cinta tanah air. kita ikut kegiatan-kegiatan positif juga udah nunjukin kita cinta tanah air. contoh nyatanya tuh kaya yang tadi gua bilang di bagian kecelakaan sepeda motor. dengan ngga ngelanggar peraturan misalnya. selain mengantisipasi kecelakaan, kita juga udah nunjukin sikap bela negara. jadi lebih ke prakteknya gitu. dan setiap orang pasti punya caranya masing-masing buat nunjukin rasa nasionalisme, cinta tanah air dan bela negara itu.

jadi, sudah kah kita memberi berkontribusi buat tanah air kita?

Asistensi dan Sandal Jepit

Halo aja buat yang lagi baca tulisan gua yang ini. Ini bukan tulisan tentang gua yang asistensi agama pake sandal jepit atau gua yang asistensi agama ceramah tentang sandal jepit. Jadi, mau tau ada apa dengan asistensi dan sandal jepit? Begini ceritanya…

Kebetulan ini minggu kedua gua harus responsi agama. Sebenernya yang normal sih minggu kedua ini udah masuk materi, tapi gara-gara minggu pertama kelompok asistensi gua lupa buat perkenalan lebih lanjut jadi minggu kedua ini dipake buat perkenalan. Mungkin kalian masih tanda tanya ya asistensi agama itu apa? Jadi asistensi itu sejenis bimbingan setelah kuliah agama. Ya mengulik lebih dalam dan share gitulah sama kakak asistensi dan temen satu kelompok. Jelas ya sampe sini? Oke, kita lanjut ke cerita. Hari itu dipake sama kelompok gua buat perkenalan lebih lanjut. Dimulai dari perkenalan dan cerita kakak asistensinya. Awalnya biasa aja perkenalan diri, sampe masuk ke bagian kenapa dia bisa kuliah di ipb dan masuk jurusan yang sekarang. Terus lanjut ke kita, sama, perkenalan diri dan jurusan di ipb, dari perkenalan jurusan itulah yang membawa kita semua ke alasan masing-masing kenapa kita masuk jurusan itu. Dari cerita temen-temen semua, ada beberapa yang masuknya di pilihan kedua. Tapi mereka tetep terima itu. Yah, awalnya mungkin jurusan yang sekarang bukan keinginan utama mereka, atau bahkan mereka ngga tau apa sih jurusan mereka itu. Tapi setelah menjalani satu semester di tpb ipb, mereka bersyukur banget bisa masuk ipb di jurusan mereka. Ya emang sih gua akuin, satu semester di tpb kemaren itu gugus kelas gua yang notabene anak FEMA semua itu gugus yang yah bisa dibilang ipsnya ipb lah hehehehe. Karena emang kita lebih ke sosial dan manusianya kan. Kita ngga dapet tuh praktikum yang pake alat, yang harus ngamatin air mendidih, yang harus ngegambar penampang hewan. Kita ngga dapet praktikum kaya gitu. Pelajaran ipanya aja semua dapet yang umum. Hehehehe. Ips banget yah. Tapi dari cerita temen-temen pas responsi, ya emang ini lah kita. Emang FEMA ini tuh udah mencerminkan kita banget.

Jadi kenapa gua cerita ini, cuma mau menegaskan, ngga selamanya yang kita pengenin itu bakal kejadian. Balik lagi ke Yang Maha Memberi, Allah swt. Kalo yang lu inginin itu A tapi menurut Allah swt. yang terbaik itu B, jadilah B. yakin deh, ngga semua yang menurut kita baik buat kita itu baik di mata Allah swt. dan yang baik menurut Allah swt. udah pasti baik buat kita. Jadi kita harusnya sih bersyukur sama apa yang kita punya sekarang. Tapi yah namanya juga manusia, pengennya lebih terus. Tapi giliran berat badan aja, ngga mau lebih :p

Terus apa hubungannya sama sandal jepit?

Ngga ada sih sebenernya hahahaha. Sandal jepit itu tragedi kemaren lah. Hari yang berulang empat tahun sekali. Jadi kemaren tuh hujan pas jeda makan siang. Kebetulan gua makan siang di stevia, harus nyebrang dulu kalo mau ke kelas selanjutnya. Dan pas lagi makan kaya orang kalap karena emang udah laper banget, eh hujan. Awalnya cuma ricik-ricik aja. Eh makin lama makin deres hujannya. Niatnya sih males kelas dan mau bolos aja kelas agama. Secara gitu hujan, becek, pake rok, yah pokonya banyak rintangan yang sebenernya gua buat-buat sendiri deh hahahaha. Tapi karena hujan udah reda sedikit, ya akhirnya gua kelas deh.

Tau lah kalian kondisi jalanan sehabis hujan itu kaya apa. Masih becek banyak genangan air gitu. Tapi yaudah lah lanjut aja. Gua ngga inget banget kalo pake flat shoes yang udah hampir setaun gua pake. Yaudah aja, pas sampe depan kelas, gua ngerasa ada yang beda sama sepatunya. Eh, sepatunya rusak. Hahahahaha. Jadi lemnya lepas gitu. Ya dari pada gua pake malah tambah parah, yaudah selama kelas agama gua ngga pake sepatu. Tadinya sih mau ngga pake sepatu terus kemana-mana, secara di asrama gua ngga ada cadangan sepatu, tapi kok kayanya cari sensasi banget gitu ya. Yaudah deh gua minta tolong winni beliin sandal jepit. Jadi ngga telanjang telanjang banget deh kaki gua hahahaha. Malu sih sebenernya pake sandal jepit, soalnya gua pake rok yang suka terbang-terbang kalo ada angin. Kalo pake celana jeans sih ya gua berani banget deh pake sandal jepit. Ini pake rok. Hahahahaha. Salah banget lah. Mana ada kumpul sanggar juara jam 5 sore. Aduh mak, di tempat baru udah malu-maluin banget deh pokonya hahahahaha. Yaudah jadi gua selama sekitar 3-4 jam di kampus, gua mondar-mandir pake sandal jepit warna ijo putih. Kalo ada yang liat gua pake sandal jepit dan ngira gua emang sengaja pake sandal, sebenernya itu ngga sengaja. Tapi sengaja. Pake sandal jepitnya emang sengaja, tapi alasan yang melatarbelakanginya ya sangat ngga sengaja. Gua berasa Cinderella sandal jepit banget selama 3-4 jam hahahahaha. Yaudah deh sekian aja.

Semoga hari besok lebih baik dari hari kemaren. Oiya jangan lupa follow tempat baru gua, @sanggarjuara. Ngga akan nyesel deh 😀