Asistensi dan Sandal Jepit

Halo aja buat yang lagi baca tulisan gua yang ini. Ini bukan tulisan tentang gua yang asistensi agama pake sandal jepit atau gua yang asistensi agama ceramah tentang sandal jepit. Jadi, mau tau ada apa dengan asistensi dan sandal jepit? Begini ceritanya…

Kebetulan ini minggu kedua gua harus responsi agama. Sebenernya yang normal sih minggu kedua ini udah masuk materi, tapi gara-gara minggu pertama kelompok asistensi gua lupa buat perkenalan lebih lanjut jadi minggu kedua ini dipake buat perkenalan. Mungkin kalian masih tanda tanya ya asistensi agama itu apa? Jadi asistensi itu sejenis bimbingan setelah kuliah agama. Ya mengulik lebih dalam dan share gitulah sama kakak asistensi dan temen satu kelompok. Jelas ya sampe sini? Oke, kita lanjut ke cerita. Hari itu dipake sama kelompok gua buat perkenalan lebih lanjut. Dimulai dari perkenalan dan cerita kakak asistensinya. Awalnya biasa aja perkenalan diri, sampe masuk ke bagian kenapa dia bisa kuliah di ipb dan masuk jurusan yang sekarang. Terus lanjut ke kita, sama, perkenalan diri dan jurusan di ipb, dari perkenalan jurusan itulah yang membawa kita semua ke alasan masing-masing kenapa kita masuk jurusan itu. Dari cerita temen-temen semua, ada beberapa yang masuknya di pilihan kedua. Tapi mereka tetep terima itu. Yah, awalnya mungkin jurusan yang sekarang bukan keinginan utama mereka, atau bahkan mereka ngga tau apa sih jurusan mereka itu. Tapi setelah menjalani satu semester di tpb ipb, mereka bersyukur banget bisa masuk ipb di jurusan mereka. Ya emang sih gua akuin, satu semester di tpb kemaren itu gugus kelas gua yang notabene anak FEMA semua itu gugus yang yah bisa dibilang ipsnya ipb lah hehehehe. Karena emang kita lebih ke sosial dan manusianya kan. Kita ngga dapet tuh praktikum yang pake alat, yang harus ngamatin air mendidih, yang harus ngegambar penampang hewan. Kita ngga dapet praktikum kaya gitu. Pelajaran ipanya aja semua dapet yang umum. Hehehehe. Ips banget yah. Tapi dari cerita temen-temen pas responsi, ya emang ini lah kita. Emang FEMA ini tuh udah mencerminkan kita banget.

Jadi kenapa gua cerita ini, cuma mau menegaskan, ngga selamanya yang kita pengenin itu bakal kejadian. Balik lagi ke Yang Maha Memberi, Allah swt. Kalo yang lu inginin itu A tapi menurut Allah swt. yang terbaik itu B, jadilah B. yakin deh, ngga semua yang menurut kita baik buat kita itu baik di mata Allah swt. dan yang baik menurut Allah swt. udah pasti baik buat kita. Jadi kita harusnya sih bersyukur sama apa yang kita punya sekarang. Tapi yah namanya juga manusia, pengennya lebih terus. Tapi giliran berat badan aja, ngga mau lebih :p

Terus apa hubungannya sama sandal jepit?

Ngga ada sih sebenernya hahahaha. Sandal jepit itu tragedi kemaren lah. Hari yang berulang empat tahun sekali. Jadi kemaren tuh hujan pas jeda makan siang. Kebetulan gua makan siang di stevia, harus nyebrang dulu kalo mau ke kelas selanjutnya. Dan pas lagi makan kaya orang kalap karena emang udah laper banget, eh hujan. Awalnya cuma ricik-ricik aja. Eh makin lama makin deres hujannya. Niatnya sih males kelas dan mau bolos aja kelas agama. Secara gitu hujan, becek, pake rok, yah pokonya banyak rintangan yang sebenernya gua buat-buat sendiri deh hahahaha. Tapi karena hujan udah reda sedikit, ya akhirnya gua kelas deh.

Tau lah kalian kondisi jalanan sehabis hujan itu kaya apa. Masih becek banyak genangan air gitu. Tapi yaudah lah lanjut aja. Gua ngga inget banget kalo pake flat shoes yang udah hampir setaun gua pake. Yaudah aja, pas sampe depan kelas, gua ngerasa ada yang beda sama sepatunya. Eh, sepatunya rusak. Hahahahaha. Jadi lemnya lepas gitu. Ya dari pada gua pake malah tambah parah, yaudah selama kelas agama gua ngga pake sepatu. Tadinya sih mau ngga pake sepatu terus kemana-mana, secara di asrama gua ngga ada cadangan sepatu, tapi kok kayanya cari sensasi banget gitu ya. Yaudah deh gua minta tolong winni beliin sandal jepit. Jadi ngga telanjang telanjang banget deh kaki gua hahahaha. Malu sih sebenernya pake sandal jepit, soalnya gua pake rok yang suka terbang-terbang kalo ada angin. Kalo pake celana jeans sih ya gua berani banget deh pake sandal jepit. Ini pake rok. Hahahahaha. Salah banget lah. Mana ada kumpul sanggar juara jam 5 sore. Aduh mak, di tempat baru udah malu-maluin banget deh pokonya hahahahaha. Yaudah jadi gua selama sekitar 3-4 jam di kampus, gua mondar-mandir pake sandal jepit warna ijo putih. Kalo ada yang liat gua pake sandal jepit dan ngira gua emang sengaja pake sandal, sebenernya itu ngga sengaja. Tapi sengaja. Pake sandal jepitnya emang sengaja, tapi alasan yang melatarbelakanginya ya sangat ngga sengaja. Gua berasa Cinderella sandal jepit banget selama 3-4 jam hahahahaha. Yaudah deh sekian aja.

Semoga hari besok lebih baik dari hari kemaren. Oiya jangan lupa follow tempat baru gua, @sanggarjuara. Ngga akan nyesel deh 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s