kecelakaan sepeda motor dan bela negara

mungkin pas pertama baca judulnya kalian mikir: ciye nih citra, tumben banget berbobot nulisnya. kalo kalian mikirnya gua lagi sakit atau apa, tenang aja. gua nulis ini dalam kondisi sehat dan sadar hahahahahaha.

yaudah kita mulai aja ya. ini berawal dari kolokium kewarganegaraan hari kamis kemaren. jadi setiap kelompok emang diwajibkan buat ngebahas satu topik, disajikan, dan ditanggapi oleh forum. yah emang rada degdegan sih, oke, degdegan banget lah. secara kesan pertama yang kelas gua timbulin buat dosen kolokium ini rada kurang baik. iyalah, hampir setengah kelas telat datang semua. wow. oke, skip aja dan jadiin pelajaran. keliatan banget kelompok pertama yang tampil hari itu, tegang setengah idup. si penyaji gemetaran pas menyampaikan hasil pemikiran mereka. kami selaku forum juga ngga kalah degdegan saat itu. kelompok pertama yang beruntung adalah kelompok tidy, mereka ngebahas tentang kecelekaan sepeda motor yang sering banget kejadian. oke, gua ngga mau ngebahas jalannya kolokium ini sih hahaha secara penuh dengan degdegan banget. cuma mau nyampein hasil kolokium dan sedikit pendapat dari sudut pandang gua aja yang ngga ngerti sama dunia permotoran hahahaha.

penyaji sama forum banyak ngebahas tentang SIM, prosedur bikin SIM, tilang. oke, menarik. tilang dan kesulitan2 di proses bikin SIM. emang sih kaya yang kita tau, sekarang ini orang kalo ditilang pasti kebanyakan mikirnya, ‘yaudah sih tinggal bayar aja’ itu jadi salah satu yang bikin banyak kecelakaan motor di jalan. padahal kan dengan ditilang itu tandanya dia melanggar, bisa karena ngga ada sim, ngga pake helm buat keamanan, atau yang lainnya. tujuan dari tilang itu sendirikan awalnya emang peringatan biar dia kedepannya ngga melanggar lagi. kalo misal mereka ditilang karena ngga pake helm, dan pikiran mereka masih tetep yang ‘yaudah sih ngga usah pake helm, bayar aja ntar’ mereka seterusnya males pake helm, terus ntar amit-amitnya kecelakaan gitu. das! serem kan? nah, kalo masalah sim, surat izin mengemudi, normalnya sih kalo udah ada sim, dia udah pasti bisa naik motor kan, jago lah gitu. secara kalo mau bikin sim itu ada tahapan-tahapannya gitu. tapi kenyataannya sekarang, dia punya sim belum tentu dia jago bawa motor. pasti udah ngga asing lagi kan sama SIM tembak? kek pacar aja sih ditembak hahahaha masih jomblo juga kan yang abis bikin SIM tembak? wakakakaka. oke, balik lagi ya. iya jadi kan dengan sim tembak itu membuka kesempatan buat yang ga jago bawa motor buat turun ke jalan kan? dampaknya apa coba? ya. balik lagi ke judul. kecelakaan. serem kan guys? serem banget

kalo bikin sim tembak gitu, siapa yang bisa disalahin? kita ngga bisa sepenuhnya nyalahin oknum polisi atau nyalahin si pembuat sim tembak. terus kalo ngga pake helm, mau nyalahin polisi yang ngga tegas dalam menindak pelanggar lalu lintas? apa mau nyalahin si pengguna lalu lintas khususnya sepeda motor? yah kadang malah jadi bingung sih siapa yang salah kalo begini. yang bisa kita lakuin mungkin cuma antisipasi buat mengurangi kecelakaan sepeda motor di jalan

salah satu diantaranya adalah dengan memberi penyuluhan dan mengubah pola pikir dari masyarakatnya itu sendiri. kebanyakan yang melanggar kan awalnya dari otak mereka gitu kan. mereka mikirnya kaya tadi yang gua bilang di atas, ‘yaudah lah ntar bayar aja’. terus selain ngasih penyuluhan secara teori, bisa langsung dengan praktek. praktekin langsung deh sama kita yang di sini perannya sebagai mahasiswa, akademisi, contoh buat masyarakat, kalo ngendarain motor harus pake helm, dan pastiin kalo SIMnya bukan SIM tembak :p terus buat pihak polisinya juga harus lebih tegas dalam menindak pelanggar, dan hukum buat yang ngelanggarnya supaya lebih diperjelas buat menghindari ambiguitas. dan buat pengendara sepeda motornya juga nih hehehe jangan bandel lah. patuhi terus rambu lalu lintas, pake helm buat keamanan jangan lupa hehehe.

dengan kita mematuhi peraturan gitu, udah ngewujudin sikap bela negara loh guys hahahahaha. ini nih, topik seru berikutnya. panas. bela negara. kebetulan yang kebagian ini kelompoknya imam. hot banget lah kalo udah menyinggung rasa nasionalisme, cinta tanah air, sama bela negara. semua jadi agak sensitif hahahaha.

sebenernya bela negara tuh ngapain sih? kita ikutan perang gitu? apa ikut mencerdasakan kehidupan bangsa? apa belajar kewarganegaraan? atau ikut upacara bendera setiap senin? atau apa?

kalo menurut gua pribadi, bela negara tuh sesuatu yang abstrak dan ngga bisa diukur. menurut gua pribadi loh ini mah hehehehe. kita ikut upacara bendera, belum tentu itu bela negara, belum tentu kita cinta tanah air. kita ikut pelajaran kewarganegaraan, belum tentu juga kita cinta tanah air.

kalo menurut gua pribadi sih bela negara sama cinta tanah air tuh lebih ke action kita. ngga harus ikut upacara bendera kalo mau dibilang cinta tanah air. ya tapi itu bisa jadi salah satu simbol, tapi kalo gua pribadi sih lebih ke aksi kita lebih lanjut. upacara kan emang kewajiban kita sebagai warga negara, nah kalo aksi kita, ya jangan cuma upacara gitu lah. buang sampah pada tempatnya aja kalo kata gua udah nunjukin cinta tanah air. kita ikut kegiatan-kegiatan positif juga udah nunjukin kita cinta tanah air. contoh nyatanya tuh kaya yang tadi gua bilang di bagian kecelakaan sepeda motor. dengan ngga ngelanggar peraturan misalnya. selain mengantisipasi kecelakaan, kita juga udah nunjukin sikap bela negara. jadi lebih ke prakteknya gitu. dan setiap orang pasti punya caranya masing-masing buat nunjukin rasa nasionalisme, cinta tanah air dan bela negara itu.

jadi, sudah kah kita memberi berkontribusi buat tanah air kita?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s