pak pos, where’s my letter?

so guys, remember about my last post? njeh, yang tentang ngirim surat itu loh. oiya, sebelum lebih jauh lagi, gua mau ngucapin selamat dulu nih buat Indonesia, tanah air tercinta. lagi ulang tahun gitulooohhh kikikikik, yang ke-67. horeeeee πŸ˜€

langsung aja gua mau curhat. iya jadi surat gua belum sampe ke Teguh 😦 gua coba cek status surat di website pos indonesia, bisa sih tau status suratnya. munculnya kaya gini

bacaan di statusnya itu yang diberi kuasa. sungguh gua ngga paham, secara setiap hari cuma tau status sms aja kan, pending atau delivered. hahahahaha. atau lebih parah lagi, status kejombloan. jomblo, single, diberi harapan palsu atau… eh. hahahahaha

gimana dong guys?

di mana suratku di mana suratku?

 

Advertisements

new post atau kantor pos?

halo guys apa kabar? ih so sweet banget ya nanya kabar :p

jadi gini, ceritanya sih gua lagi demam. demam asmara. eh. hahahaha. ngga deng, hari ini mau cerita tentang pengalaman pertama aku. hikhikhikhik. romantis banget :3

eh jangan dulu mikir macem-macemmm. pengalaman pertama ke kantor pos. sendiri!!! hihihi. aku sudah besar :’)

so, here we go.

tadi pagi gua pergi ke kantor pos setelah tadi malem googling cara nulis alamat di amplop surat tentunya. bermodal pede tingkat raja fir’aun, gua yang sebelumnya belum pernah pake jasa pos buat ngirim surat, gua berangkat. ngga lupa baca bismillah sebelumnya biar di kantor pos sepi jadi ngga malu-malu amat kalo gua norak. mehehehe. etapi ngga terkabul, begitu turun angkot aja gua udah ketemu sama temen SD gua, ternyata doi juga mau ke kantor pos. kenapa gua bisa tau? soalnya dia udah bawa-bawa amplop coklat besar. jelas, dia pasti mau ngirim sesuatu. oke, gua panggil, biar ada temennya gitu ngga cangak. ternyata dia masih malu-malu kucing diajak ngobrol, miiaaaawwww :3

yaudah deh tuh, gua jalan ke kantor pos. pas masuk ke ruangannya. jreng. gua terkejut. kenapa banyak banget orang :O gua panik. gua takut noraknya kambuh. astaga. terus gua mikir, banyak juga yang masih mau kirim-kiriman via pos. etapi ternyata salah. mereka keluar dari kantor pos bawa duit. ah ngga ngerti itu ngapain -___-

berbekal kepedean dan wejangan dari mama, begitu antrian surut, gua langsung ke bapaknya, “pak, kilat khusus” terus langsung diambil suratnya sama bapaknya, ditimbang, terus dia ngetik tanda bukti, terus aku bayar. sebelumnya suratnya digetok pake palu dulu. bukan palu kali ya, tapi bentuknya kaya palu, terus setelah digetok, ada capnya. hahahaha. ajaib!!!! sumpah ya ini sangat udik. hahahahaha

oiya kalo kalian bertanya-tanya kenapa gua ngirim surat.. emmm. ngga kenapa-kenapa sih. cuma iseng aja. ngga deng. ngga iseng. gua emang udah niat banget dari beberapa bulan yang lalu mau kirim surat buat Teguh. dia sempet protes sih ngapain ngirim surat segala. kan biar seru aja gitu ada yang ditunggu hehehehe. biar romantis juga guys. secara kita udah sangat dimanjakan dengan media komunikasi instan. sekali-kali ngga apa dong nulis pake tangan, dimasukin ke amplop, terus pergi ke kantor pos ketemu pak posnya ❀ eh -___-

yaudah pokonya tuh ya, sensasi nulis surat sama smsan itu beda banget guys. hahahaha. degdegan. pengennya tulisannya rapi dan keliatan spesial. apalagi suratnya buat seseorang yang spesial. pastilah itu mah ya hehehehe. terus tadinya mau pake kertas warna pink, tapi gua lagi libur kan, tukang fotokopi jauh, jadi cuma pake kertas binder. lagian gua ga bisa juga sih nulis lurus kalo ga pake kertas bergaris. oiya, tadinya mau gua semprot parfum dulu biar Teguh inget sama baunya gua, tapi gua lupa dan keburu gua lem amplopnya. lagian gaboleh kan ngeposin sesuatu yang berbau 😐

sebenernya nulis surat ini tantangan banget buat gua. bukan karena gua harus ke kantor pos atau harus nulisin suratnya pake tangan. tapi kalo ngirim surat kan harus pake alamat. alamat penerima sih ngga jadi masalah, yang jadi masalah alamat pengirimnya. sungguh deh, gua sampe sekarang tuh ngga tau alamat rumah gua yang bener dan bisa nyampe surat harus ditulis apa. hahahahaha. tapi di surat yang tadi itu, gua tulis alamat rumah mbah. hahahahaha. semoga ngga salah alamat :p trauma soalnya guys, transkrip ip semester 1 ngga sampe rumah #curhat

yaudah deh pokonya ini pengalaman pertama yang sangat seru banget. tapi sayang banget gua lupa foto suratnya dan lupa foto kantor posnya dan lupa foto sama bapak di kantor pos. eh.

semoga surat gua nyampe tujuan dengan selamat ya guys. bismillah O:)

semenjak jatuh cinta sama Sanggar Juara

“Alhamdulillah kak… amin… kebahagiaan luar biasa tak lain adalah melihat adik-adik SJ berbahagia :)” sedikit merinding baca mention @SanggarJuara yang masuk ke akun gua sore ini. ngga tau sejak kapan gua berubah jadi care sama keadaan sekitar. mungkin sanggar juara udah sangat ngubah pola pikir gua yang tadinya cuek sama hal yang bukan-gua jadi sedikit ‘melek’.

inget cerita tukang minyak sama tukang parfum? ya, ini gua lagi ngalamin loh. berada di sekitar orang-orang hebat di @SanggarJuara ngebuat gua jadi sedikit banyak ‘ketularan’ mereka. alhamdulillah. banyak yang berubah di diri gua sendiri. perubahan yang positif tentu aja.

kita flash back yuk.

1. dulu gua selalu mundur duluan kalo mau join di suatu organisasi atau komunitas yang pake seleksi wawancara

2. dulu gua paling males kalo ikut komunitas atau organisasi itu acaranya hari minggu

3. dulu gua paling galau kalo disuruh bikin sesuatu, ntah itu gambar atau sesuatu

4. dulu gua langsung keluar dari organisasi atau komunitas atau kegiatan yang gua ikutin kalo udah bosen, padahal baru ikutan sekali atau dua kali kegiatan

bisa diliat kan bedanya gua yang dulu sama sekarang?

1. semenjak jatuh cinta sama sanggar juara, gua rela mau loh ikutan seleksi wawancara.

2. semenjak jatuh cinta sama sanggar juara, gua mau loh bangun pagi di hari minggu terus ke kampus, terus ketemu adik-adik sanggar juara

3. semenjak jatuh cinta sama sanggar juara, gua mau loh bikin bikin sesuatu, kaya di yang gua tulis di postingan sebelum ini, bikin puzzle

4. semenjak jatuh cinta sama sanggar juara, ah, rasanya banyak banget perubahan yang gua alamin.

emang sih kadang cape banget, apalagi perjalanan ke lokasi ngajar itu sangat dahsyat jalannya. tapi pas udah ketemu adik-adik yang penuh semangat walau banyak keterbatasan, gua jadi tambah semangat. seperti kutipan tweet di awal postingan ini, “kebahagiaan luar biasa tak lain adalah melihat adik-adik SJ berbahagia”

aku cinta sanggar juara ❀

tapi aku juga cinta sama teguh, gimana dong? eh.