time management

jadi, tiap mau tidur gw ada satu kebiasaan aneh yang menurut gw sangat PR. yaitu…. liat jam dan ngitungin kalo gw bangun jam sekian gw akan tidur berapa lama.
bingung? gini contohnya. sekarang jam 12, besok pagi gw harus bangun sahur jam 3, jadi gw akan tidur selama tiga jam.
emang sih cuma itungan gampang, but i do that every night. rada nyebelin juga sebelum tidur gw harus mengkhawatirkan lamanya gw akan tidur. ditambah lagi pikiran-pikiran setelah ngitungin jam tidur.
kayak misal: gw tidur hari ini cuma tiga jam, besok gw harus ke Jakarta yang entah sampe jam berapa. terus kalo gw pusing di jalan gara-gara ngantuk gimana ya? aduh kan gw puasa, kalo gw lemes dan tambah pusing gimana ya. dan seterusnya. dan seterusnya
kalo itu contohnya cuma satu kegiatan, contoh lain adalah ketika gw ada jadwal kuliah dari jam 8 sampe jam 5 sore ditambah ada kegiatan sampe malem. oh tolooong. pikirannya makin nambah.
seperti: kalo di kelas gw ngantuk, nanti gimana ya? kira-kira kuliah apa ya yg bisa duduk di belakang sambil ngaso-ngaso? aduh nanti gw harus bangun dan mandi jam berapa ya kalo jam 7 gw harus udah berangkat? nanti yang bisa gw skip apa ya?
oh my god, gengges banget
menurut temen gw di twitter, bagian itung-itungannya itu namanya time management. tapi kalo udah sampe tahap mikirin bakal gimana dan harus apa, apa dong namanya? logical framework? hahahaha lebih dari PR itu mah
masa mau tidur aja ribet banget sih gw. aduh heeeeeelp 😦

Advertisements

mimpi berkaki

“beri mimpi itu kaki sehingga bisa turun ke bumi dan membawamu berlari”

kata-kata yang sangat memberi pecutan dari Bapak Handry Satriago, CEO of GE Indonesia. dan ya, yang saat ini akan gw lakukan adalah memberi kaki pada semua mimpi-mimpi gw.

mimpi itu ngga bisa mati. seberapa pun ada yang mau musnahin mimpi, mimpi itu akan tetap ada dan tumbuh.

so dreams, ini kaki untuk kalian dan bawa aku berlari 😀

why?

“Cit, nulis buat majalah mau ngga?”

deg. nulis. i used to love writing, but now.. i almost forget how to write.

sebenernya sangat menyedihkan buat ngakuin kalo sekarang gw udah lupa caranya nulis. tapi pada akhirnya, tetep aja gw bilang, “gw lagi sangat menyedihkan. gw udah lupa caranya nulis.”

dan cerita ini pun berlanjut. ketika gw bikin janji makan siang bareng sama Pristi. salah satu sahabat gw yang sangat suka menulis. kata-kata itu pun terucap lagi.

“Mba, aku udah lupa gimana caranya nulis.”

“Cit, kalo aku blog walking itu aku suka ke blog kamu loh. tapi sekarang udah lama ngga diupdate”

“aku udah lupa gimana caranya nulis. ada banyak yang mau aku ceritain, tapi aku lupa caranya merangkai cerita dengan tulisan”

“nulis lagi cit”

dan salah satu tweet-nya “sepulangnya dari jakarta jangan lagi lupa gimana caranya menulis yaa @citraswietenia  :D”