Kalian

so here it is. tulisan dalam email tidi yang gw sebut di postingan sebelum ini. murni tulisan dia. tanpa rekayasa. tapi gw pengen banget ngehapus bagian gw di sini, gw blur deh minimal hahaha. tapi yaudah lah ya biar aja dunia tau :’)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kalian

Masa hidup gue di kampus udah mau berakhir. Gue nggak akan ketemu lagi yang namanya (terpaksa) bangun pagi buat jagain tempat duduk biar deket duduk sama kalian. Kalian juga nggak akan pusing lagi dengerin ocehan gue gara-gara tugas yang harus cepat selesai. Gue nggak akan lagi pulang dari kampus jam 10 malam gara-gara rapat sana-sini, atau kuliah pengganti yang nggak pernah nggak bikin males. Nggak tau harus gimana. Nggak tau senang atau sedih. flat juga nggak. Permen nano-nano aja kalah sama perasaan gue yang campur aduk.

Oke. gue pertama kali kuliah matrikulasi benar-benar sendiri. teman SMA gue beda jurusan semua, walaupun sama-sama di IPB. Gue masuk kelas planga-plongo karena cari teman. tapi karena emang dasarnya gue orangnya bodo amat, yaudah gue cool aja di kelas itu. Gue nggak peduli duduk dimana, gue nggak peduli sebelah gue siapa, sampai gue juga nggak peduli waktu pemilihan komti kelas. Gue aja nggak tau komti itu apa. Matrikulasi gue berjalan lancar, Walaupun kehidupan gue di asrama nyiksa banget. rasanya pengen pulang terus. Tapi untungnya dulu “yang di sana” bisa nyemangatin terus.

Masuk semester 1, gue masuk kelas S3. masih sama, gue nggak kenal siapapun. gue itu Cuma hafal muka, kalau nama wassalam deh. harus berkali-kali nyebut baru hafal nama, itu juga insya Allah ya. Semester-semester selanjutnya kehidupan gue sebagai yang katanya mahasiswi makin keliatan. Ya sok sibuk gitu deh, berangkat pagi buat kuliah dan pulang malam karena rapat dan kawan-kawannya. Tapi gue nikmatin itu semua. Dari situ gue ketemu sama orang-orang (sableng) ini:

Wenin: Gue pertama kali kenal dia pas di kelas fisika. Orangnya pendiem (dulu ya). Sekarang amit-amit deh. Dia ini paling punya film lengkap, dari yang film anak baik-baik sampai yang tetap baik baik kok hahaha. Omongannya pedes, jago nawar barang kayak emak-emak, riweuh banget. Satu lagi nggak bisa lepas dari Dika (mantannya). Tapi gue doain deh itu jodoh lu wen

Nia: Teman asrama gue di A5. Ini orang paling gue nggak paham. Orang paling nggak inget waktu, paling susah dihubungin padahal nomornya banyak. Datang kuliah selalu telat, alasannya: the one and only TELAT BANGUN GARA-GARA NONTON FILM. Terus yang bikin kesel adalah sering lupa ruang kuliah padahal itu kuliah udah pertemuan kesekian. Oh iya dia dipanggil nenek, gara-gara waktu di asrama sering pake sarung dan nggak bisa lepas dari minyak angin.

Dilla: Hahahaha yang gue paling inget dari orang ini adalah impian dia yang sangat sangat sangat adalah punya pacar, dan akhirnya kesampaian juga. Hamdalah. Dia ini hijabers gitu deh pas semester 3 haha, tapi sekarang udah jadi kayak emak ijah pengen naik haji. Dilla itu moody an, suka goyang-goyang sendiri kalau senang. Gatel sih lebih tepatnya hahaha, jago design, suka nyiumin ketek, dan soulmate banget sama rifa. padahal obrolan mereka sumpah Demi Allah banyakan nggak nyambung (tapi nyambung versi mereka). Mmmmmm soal rifa kita bahas nanti ya.

Rifa: Gue lupa beneran deh kenapa bisa kenal dan dekat sama orang ini. Orang yang paling nyebelin, bahan bully an karena emang dasar dia nya mau di bully, suka tukeran makanan sama molly piaraannya, dan selalu (terpaksa) sabar kalau gue bbm dia cuma buat gangguin. Kalau gue lagi bosen atau mau belajar buat ujian tapi nggak masuk masuk ke otak, dia obat paling mujarab buat gue mood lagi. Tinggal kirim bbm nggak jelas pasti ditanggepin. Eh tapi pernah deh gue dikacangin

Yulita: Cewek Sunda yang suka riweuh sendiri, jago masak, kadang moody. Dia sekarang jadi teman sekosan gue yang tiap hari bernagkat bareng ke kampus. setiap pagi kalau mau berangkat gue pasti teriak “Liiiit”, dan dia akan keluar dengan sendirinya. Hampir tiap hari begitu hahaha

Nina: Miss perfect satu ini selalu bikin suasana menyenangkan. dia paling jarang marah. satu yang nggak akan pernah gue lupa adalah kalau ngomong pasti ada aja kata dalam bahasa inggris yang keluar. Nih ya contohnya: next, so. Dia punya cita-cita dia jadi bupati Bogor dan gue dimanfaatkan jadi wartawan yang harus nulis baik-baik tentang dia. Nina juga miss matching. Kalau kuliah nih dari atas sampai bawah satu warna, orange mania, persija mania. Gue suka pusing kalau liat dia pakai sesuatu yang berwarna orange. Bikin sakit mata. Dia jatuh cinta sama cowok pas kuliah. tapi apa daya tangan tak sampai. Tapi ya Nin selama janur kuning belum melengkung dan selama bendera kuning belum berkibar, gaspol terus hahahaha. Tapi inget kata lu harus realistis juga.

Dwijayanti: Dj nama panggilannya. Kalau gue sih panggilnya Dijeh pake H. Orang paling update di PM BBM, paling sering gue marahin gara-gara kalau lagi belajar fokusnya lebih banyak ke hp. Apalagi kalau bukan buat update. Terus dia galau terus sehabis KKP, ya biasa cinlok di tempat KKP, terus kebawa suasananya sampai di kampus. Jeh Jeh haha. Oh iya orang ini paling nggak akur sama Wenin, Nina, Rifa. mereka tuh semua golongan darah A. Tapi kasian banget dijeh nggak tau golongan darahnya. Semoga suatu saat lu tau golongan darah lu ya jeh.

Nindya: Duh paling males sama orang satu ini. Gue deket sama dia pas semester 3 gara-gara dia sama Adel (tentang Adel baca selanjutnya ya) ngerebut hp gue dan baca isi sms gue sama pacar gue pas SMA-kuliah (sekarang mantan). Dari situ gue tau kalau mereka kampret dan tuyul. Walaupun gitu dia rela gue telepon jam 11 malam cuma buat dengerin gue cerita sambil nangis tapi lebih banyak nangisnya. Rela gue bully, padahal lebih sering gue yang dibully. Banyak yang bilang gue mirip sama dia, ini males tingkat dewa ya. Tapi ya Nin lu harus liat ada satu foto gue yang hampir ngebuat gue percaya kalau kita agak mirip. Itu pas gue perhatiin dengan mendalam, detail, dan penuh khidmat. Tapi gue tetep ogah ah mirip kayak lu. Eh tapi kita punya baju yang sama, pernah foto bareng waktu pakai baju itu. Kita juga sama-sama penggila susu. Duh kenapa sih banyak kesamaan gue sama dia L. Gue sempet berantem sama dia pas KKP gara-gara sesuatu (cuma gue dan dia yang tau). Tapi itu udah lewat sekarang gue punya janji sama dia, kalau kita bakal terus sama-sama. Kurang so sweet apa lagi coba?

Adel: Bos kodok. Gue panggilnya gitu, gara-gara Adel itu gembul haha. Lucu kayak pacarnya boboho. Gue deket sama dia karena ketuyulannya dan dia the best partner di organisasi. Yang gue nggak sangka adalah, waktu itu belum lama deket tapi dia udah mau nemenin gue ke Jakarta ke sebuah kampus buat ketemu sama orang terkampret sepanjang masa dan disana kita berdua zonk banget. Gue sih yang lebih kena zonknya. Dia sabar kalau gue ngechat cuma buat nyampah doang dan dia seketika akan menjadi orang paling bijak. sabar banget dengerin curhatan gue, dan paling up to date buat nyampein berita ke gue. Cita-cita gue sama dia semoga bisa kerja bareng lagi. dia sering kangen sama gue, pas ditanya kangen gara-gara apa, jawabannya: GUE KANGEN NEGBULLY LU, TIKUS. (Yap, tikus adalah sebutan seenaknya dia buat gue. Dalam hal ini nindya si tuyul alay itu juga terlibat. Mereka adalah geng Ciomas).

Citra: Ini dia makhluk paling alay yang pernah gue kenal. Tiap pagi keluar dari rumhanya di Semplak dan setia naik si kadal dengan segala ocehannya soal si kadal (kadal itu sebutan buat angkot Kampus Dalam yang emang lamanya subhanallah banget). Gue deket sama dia semenjak dia sering nginep di kosan gue kalau pas mau turlap KSHE. Dulu gue kaget gara-gara dia tiba-tiba curhat sambil nangis soal kekasih hatinya nun jauh disana, padahal saat itu gue lagi ribet ngurusin buat acara besok pagi. Dia juga yang paling kurang ajar nitip daleman sama tempat makan sampai berhari-hari di kamar kosan gue, dan yang parahnya itu makanan di dalamnya pas dibuka udah busuk. Dia juga orang yang pertama kali main ke rumah gue di Bekasi semenjak gue kuliah. Fyi, dia senang loh keliling Bekasi hahaha. Biar pun dia sompral, dia masih rela dengerin cerita gue dan omongan gue yang kadang nggak nyambung dan cuma bikin kesel, dia juga sering ngebully gue. pernah dia kirim foto mukanya sendiri yang Astagfirullah bikin ngakak dan pengen nonjok rasanya hahaha. Tapi dia yang paling care soal impian gue yang mau punya kantor majalah sendiri.

Emang benar perasaan dan logika harus seimbang. Perasaan gue yang berantakan bisa diisi oleh cewek-cewek di atas tapi buat menghadapi secara logika gue bergantung dari duo berikut ini:

Febri: Dia itu inches gue haha. Gue versi cowok. Dia mau gue ajak ngobrol dari yang penting sampai nggak penting terus penting lagi terus nggak penting lagi. Bijak, terbuka, sunda pisan, kalau ngomong alisnya pasti ikutan naik, terus ngomongnya kayak orang sesak napas haha. Gue deket sama si perut buncit ini pas sekelompok minor dan emang selalu sekelompok. tapi pernah ada satu mata kuliah minor yang gue nggak sekelompok sama dia dan imam. Karena mereka paket lengkap nggak bisa dipisah. Dia itu suka tidur pagi, kalau malam dia keliaran. Tau deh ngapain. Cari mangsa kayaknya haha. Dia yang rela jemput gue di Stasiun Bogor jam 12 malam pas gue pulang dari magang, padahal pas itu hujan gede banget. Dia juga yang rela malem-malem nganterin obat ke kosan gue pas gue sakit sampai susah bangun, dan terakhir dia juga yang sedikit-sedikit ngebuat gue belajar realistis. Satu yang nggak bisa gue lupain adalah setiap pergi sama dia pasti keujanan. Apes banget

Imam: Cowok satu ini gue kenal pas semester 3 karena sekelompok minor. Gue yang sebelumnya nggak pernah mau deket sama cowok karena ngehargain “orang yang disana”, jadi berbalik mau cerita banyak hal ke dia. Pendiem, bisa jadi leader, bijak, jutek itulah imam. Kata orang dia juga galak. Gue sampai sekarang juga masih bingung kenapa dulu pas curhat bisa nangis di depan dia sama Febri, padahal kita nggak pernah banyak ngobrol sebelumnya. Dari situ kayaknya gue mulai deket sama dua makhluk itu. Dia orang yang pertama kali berani bilang gue “bego nangisin cowok”. Dia juga yang dulu rela dengerin curhatan gue. tapi gue jarang sompral ke orang ini haha habis nggak tega kalau liat dia marah. Akhir-akhir masa kuliah gue diisi dan ditutup dengan orang satu ini, dia juga yang ngajarin gue buat tau prioritas dan realistis.

Merasa bersyukur banget ketemu sama mereka, karena gue yang kayak gini bisa mereka terima haha (semoga diterima). Mereka yang ngebuat gue ngubah pandangan masa SMA adalah masa yang paling indah. Karena masa kuliah gue lebih berharga dari masa-masa sebelumnya. Gue belajar banyak dari mereka. Gue belajar dewasa dari mereka, mereka yang nggak pernah dibuat-buat di depan gue. Terima kasih buat keceriaannya, sedihnya, senangnya, terharunya, deg-deg annya, kegilaannya, marahnya, datang dan perginya, senyumnya, nangisnya, dan segalanya. kesibukan dan jarak yang bakal kita alami nanti setelah lulus kuliah bukan penghalang buat menjaga hubungan. Kalau kata Adel “walaupun kita jauh, tapi tetap saling menjaga dengan doa”. Love you all ♥

 

Tiffany Diahnisa

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s